Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pages

Jumat, 30 November 2012

Hujan itu Rindu



bagiku, hujan itu rindu.

lihatlah.
rinainya tergesa terjun ke bumi,
mengalir berupa bulir di jendela rumah kita,
meluncuri rusuk-rusuk dedaunan,
menyusupi sela pori tanah.

lihatlah.
di sepanjang perjalanan itu,
hujan meninggalkan jejak-jejak rindu:
pada udara sejuk yang dilembabinya,
pada tanah kerontang yang dibasahinya,
pada kuntum melati yang mekar karena siramannya.

bagiku, hujan itu rindu.

lihatlah.
dia merindu dengan tulus.
sosoknya yang paling badai sekalipun,
bersedia tunduk mereda,
agar bisa bersua dengan pelangi.
meski sesaat saja.

"tak apa," kata hujan pada pelangi, "kita akan bertemu lagi. pasti."
lalu dia menderas dalam riak sungai,
bersicepat menuju samudera,
menguap jadi segumpal awan,
menanti reinkarnasi berikutnya.

begitulah. 
bagiku, hujan itu rindu.

rindu yang bersiklus,
rindu tak putus-putus.

rindu abadi.

*




 Puisi ini diikutsertakan dalam Giveaway Semua Tentang Puisi

11 komentar:

  1. Puisi yg indah dan terasa 'rasa' rindunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sudah baca puisi saya. ditulis dan di-posting saat gerimis, mbak.. makin mellow deh :3

      Hapus
  2. rindunya berasa sekali.

    saat hujan memang saat indah untuk merindukan

    BalasHapus
  3. Hujan itu romantis..asal ngga sampe banjir. :))

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. siap? saya ya? hihihi ^__^ makasih Ayu udah berkunjung..

      Hapus
  5. good luck!
    anyway, join my giveaway! :D
    win a gift voucher for free ❤
    and get all stuffs in indonesia in half price :)

    BalasHapus
  6. wah.. puisinya mendung... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. abis temanya tentang hujan sih.. (".)>

      Hapus
  7. hai makasih udah ikutan GA nya
    tunggu pengumumannya tanggal 1 Januari 2013 ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke ^__^ it's nice to talk about the rain

      Hapus

Terima kasih untuk komentarnya :)